Keperawatan News Organisasi Pemerintah

Kebanggaan Profesi, OP PPNI dan Masyarakat

Written by habib

Wartaperawat.com – Melalui kreasi dan karya seorang perawat bersama masyarakat sekitarnya telah mengharumkan nama daerah, profesi maupun organisasi profesinya, setelah pemerintah Indonesia mengapresiasi atas hasil karya yang membanggakan.

Berkat perannya pula, perawat yang bernama Ramsyah, ST.Kep, telah memenangkan Festival Gapura Cinta Negeri (FGCN) dari panitia beberapa Kementerian tahun 2019, dan langsung diundang Presiden RI Joko Widodo di Istana Negara Jakarta, Senin (2/9/2019).

Piala dan piagam penghargaan diberikan langsung oleh Presiden Joko Widodo kepada Ramsyah yang menggunakan baju batik Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI).

Penghargaan yang diterima atas kreasi gapura yang berada di muara sungai pada gerbang pertama memasuki Desa Muara Enggelam, Kecamatan Muara Wis, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim).

Setelah menerima penghargaan, melalui pesan tertulisnya, Rabu (4/9/2019), Ramsyah mengucapkan alhamdulillah, semoga Allah selalu menjadikan manusia sebagai hamba yang bermanfaat buat orang lain, bahkan NKRI, Aamiin.

Ramsyah mengatakan bahwa penghargaan ini benar benar anugerah Allah atas upaya semangat kebersamaan dan gotong royong, serta sebagian upaya perawat melakukan pengabdian di daerah desa tertinggal, pelosok dan tidak ada akses daratnya.

Ia menjelaskan, adanya ide ini berawal dari kesepakatan warga melalui pemuda dan hasil musyawarah desa yang ingin menjadikan Desa Muara Enggelam menjadi desa destinasi kampung warna warni.

Lanjutnya, dari berbagai potensi desa, akhirnya kreasi sudah dipoles dengan cat warna warni di pagar pemecah gelombang yang posisinya di muara memasuki desa.

Dengan adanya kesempatan FGCN, melalui kesepakatan dan ketertarikan bersama, akhirnya mengikuti lomba festival tersebut. Dipercaya sebagai koordinator, ia pun bersama masyarakat saling bekerjasama, gotong royong menghias dan membuat gapura diantara dua pagar tembok, dengan tema SDM : Unggul Indonesia Maju.

KAMU PERLU TAHU JUGA :   Kasus PHK Nakes, Jadi Perhatian PPNI Sumut

Ia bersama masyarakat mengungkapkan rasa syukur, saat diumumkan Gapura yang dilombakan tersebut masuk 10 besar juara kategori umum oleh panitia FGCN RI dan diundang ke Istana Negara untuk bersilaturrahim bersama Pak Jokowi sekaligus penganugerahan piala, hadiah dan piagam.

Disaat bertemu dan menerima penghargaan, dijelaskannya, bahwa ia sangat gembira dapat langsung bertemu dengan orang no.1 di NKRI.

Pada kesempatan ini, ia berpesan buat teman seprofesinya dan PPNI, diharapkannya untuk berbuatlah sesuatu dimanapun berada, walaupun di pinggiran pelosok negeri dan selalu menjaga nama baik profesi, kerja ikhlas, kerja keras dan kerja tuntas, sementara hasilnya diserahkan kepada Allah.

Diingatkannya juga, jangan terlalu banyak menuntut, berbuatlah yang terbaik, berdo’a dan serahkanlah sesuatu kepada Allah, yang maha tahu, sekalipun bila sedang berada di pelosok negeri.

Perawat yang sudah tiga kali menjadi tenaga kesehatan haji pada tahun 2010, 2013 dan 2017 ini, menerangkan bahwa pekerjaan seorang perawat sangatlah mulia dan galilah potensi dimanapun disaat bertugas bekerja, serta buatlah inovasi, Insya Allah akan bermanfaat.

Mengakhiri pesannya, perawat yang saat ini bertugas di Puskesmas Pembantu Desa Muara Enggelam, Puskesmas Muara Wis Dinkes Kab.Kukar menegaskan bahwa menjadi seorang perawat jangan minder, bila ditugaskan di daerah tertinggal, terisolir, kepulauan terluar, dengan segala keterbatasan. Sebenarnya masih ada banyak peluang juga, jikalau mau berbuat dan bertekad bulat, pasti akan diberi jalan oleh Allah.

Sementara itu dalam kesempatan sebelumnya, melalui pesan tertulisnya, Selasa (3/9/2019), Sukwanto selaku Ketua DPW PPNI Kaltim menyatakan bahwa DPW PPNI Provinsi Kaltim dan seluruh perawat Kaltim turut bangga dan bahagia atas prestasi yang ditorehkan perawat Ramsyah tersebut.

Melalui informasinya pula, bahwa perawat Ramsyah, lahir di Muara Muntai, 20 Maret 1974.

KAMU PERLU TAHU JUGA :   Desa Berdaya Sehat Diresmikan

Dengan riwayat pendidikan sebagai berikut : Perawat Pelaksana RSI Samarinda 1994-1996, PT.TRH Berau 1996-1998, PT.MDF Sumalindo 1999-2001, Perawat PTT 2001-2006, CPNS 2006-2008, dan sekarang sudah PNS.

Berdasarkan riwayat pekerjaan pengabdian masyarakat : Sekretaris BPD Muara (Ma) Enggelam 2002-2008, Ketua BPD Ma. Enggelam 2008-2015, Ketua LPM Ma. Enggelam 2015-2020, Ketua Bumdesa (Badan Usaha Milik Desa) Ma.Enggelam 2015 hingga sekarang.

Riwayat Pendidikan : SDN. 4 Ma.Muntai, SMPN.1 Ma.Muntai, SMAN.2 Samarinda, SPK YARSI Samarinda, D.3 Kep. Poltekkes Kaltim, D.4 Kep. Gadar Poltekkes Kaltim, dan saat ini masih studi Prodi Ners di Poltekkes Kaltim.

Sementara, penghargaan yang telah didapat : Perawat Teladan 1 Kab. Kukar 2006, Perawat Teladan 3 Prov. Kaltim 2006, Inovasi KLIK ME Top 99 Kemenpan & RB RI 2018, Lomba Bumdesa Kategori Inovasi terbaik 1 Prov. Kaltim 2019, dan Pemenang Gapura Kategori Umum Festival Gapura Cinta Negeri HUT RI 74/2019 selaku koordinatornya. (IM)

 

Sumber : Ketua DPW PPNI Kaltim & Perawat Ramsyah


Post Views:
152

infoperawat.id adalah platform informasi keperawatan dan kesahatan. Support kami agar terus memberi informasi yang bermanfaat. Terima kasih atas kunjungan anda.

Source link

About the author

habib

Leave a Comment