Kesehatan

Minim Peran Suami, Bikin Baby Blues yang Dialami Ibu Melahirkan Kian Parah

Written by habib

Suara.com – Minim Peran Suami, Bikin Baby Blues yang Dialami Ibu Melahirkan Kian Parah.

Istilah baby blues sangat ramai dibicarakan usai seorang ibu yang baru melahirkan. Gejala inilah yang banyak ditakutkan para ibu karena khawatir mereka akan menyakiti sang buah hati.

Gejala menangis tanpa alasan, mudah kesal, lelah, sulit tidur, mudah tersinggung, hingga hilangnya rasa percaya diri kerap dirasakan ibu yang menderita baby blues. Bukan hanya faktor internal, tidak adanya dukungan orang terdekat juga jadi penyebab hal ini makin parah.

Psikolog Tiga Generasi Putu Andani, M.Psi dalam acara edukasi Danone 'Bicara Gizi-Menghadapi Kehamilan Risiko Tinggi' di Kuningan City, Jakarta Selatan, Selasa (17/9/2019) (Suara.com/Dini Afrianti Efendi)
Psikolog Tiga Generasi Putu Andani, M.Psi dalam acara edukasi Danone ‘Bicara Gizi-Menghadapi Kehamilan Risiko Tinggi’ di Kuningan City, Jakarta Selatan, Selasa (17/9/2019) (Suara.com/Dini Afrianti Efendi)

“Sebenarnya gini, setiap ibu melahiran hampir mungkin mengalami baby blues dan itu wajar banget, karena itu bukan gangguan. Itu dirasakan karena kelelahan kurang tidur, jadi otomatis dukungan orang luar itu penting, kalau kurang dukungan dalam ngurusin anak yang baru lahir, ibu melahirkan rentan kena baby blues,” ujar Psikolog Tiga Generasi, Putu Anduni, M.Psi dalam diskusi Danone ‘Bicara Gizi, Menghadapi Kehamilan Risiko Tinggi’, di Kuningan City, Jakarta Selatan, Selasa (17/9/2019)

Untuk menanggulanginya, cara terbaik menurut Putu yaitu dengan calon ibu melahirkan paham betul, dirinya sangat mungkin terserang baby blues. Ibu disarankan banyak membaca untuk mengedukasi diri mencari tahu lebih banyak tentang baby blues.

“Ibu sendiri kalau bisa sebelum lahiran itu harus edukasi dirinya dulu. Baby blues itu seperti apa sih, jadi banyak banget ibu yang nggak sadar setelah lahir ternyata baby blues, dia nggak sadar dia baby blues,” ungkap Putu

Setelah ibu paham, maka ia wajib memberikan informasi kepada orang terdekatnya. Setelahnya, jangan ragu untuk meminta bantuan tentang potensi dirinya mengalami baby blues. Paling penting informasi ini harus sampai kepada suami.

KAMU PERLU TAHU JUGA :   Kepala Pria Ini Ditumbuhi Tanduk, Ternyata Alami Kanker Langka

“Bicarakan dengan suami baby blues seperti apa, jadi jangan sampai ketika ibu melahirkan down, nanti ada lagi tekanan tambahan dari suami, malah makin parah, jadi pastikan suami juga tau gejalanya apa aja, banyak sekarang di internet dibaca aja,” paparnya.

“Ketika ada sedih berlebihan, itu tanda ibu melahirkan kena baby blues, kita beri bantuan dalam mengasuh si bayi,” sambungnya.

About the author

habib

Leave a Comment